25 March 2013

Biar Sampai Syurga! ~

-BismillahirRahmanirRahim-

Sudah sekian lama juga tidak menulis artikel...Kali ini tergerak hati dan jari untuk menari di atas papan kekunci...Ghaliblah,mesti nak bercerita tentang keputusan SPM...Secara amnya, berbanggalah adanya karena sekolah mendapat peningkatan dan kemenjadian bermula daripada batch 57 saya..Khususnya,tidaklah berapa berbangga karena saya sendiri tidak dapat menyumbang ke arah kemenjadian itu...Cuma jadi orang yang biasa,biasa-biasa,biasa-biasa saja...

Result SPM itu,yang dikata pemula perjalanan masa depan selepas ini,hampir sahaja menghancur jiwa daku ini..Namun cepat ditenangkan sahabat-sahabat yang menepuk bahu memeluk dan berkata  ; "Oklah tu,tahniah" "Syukur,syukur" "Bagus la tu" "Alhamdulillah" "Jumpa kat U"

Itu cuma antara beberapa frasa yang keluar selepas daku memberitahu akan result sendiri...Dan itu juga antara yang daku katakan kepada sahabat-sahabat yang lebih kurang serupa...Yang cemerlang tak payah cakaplah..Takkan nak ucap takziah pula..

Siapa tak frust atau kachiwa,tidak dapat cemerlang atau lurus [baca : straight]  di atas slip result itu... Walau senyuman cuba ditoreh di muka namun rasa sakit dan lelah,telah tergores di jiwa..Ya, kecewa tidak dapat lurus di atas slip..Kadang tercampur habis rasa penat merasa diri sudah berbuat banyak 'kebaikan' sebelum memegang slip....

Tak adalah sampai macam ni muka aku~

Ya,itulah kesilapan...Merasa diri sudah banyak membuat 'kebaikan',lalu kecewa dan sakit hati dengan keputusan Tuhan yang tidak berbalas yang setimpal dengan amalan... Namun terfikirkah kita,akan hikmah kebaikan sebenar yang Tuhan ingin tunjukkan??

Duduk terbaring terpaku di atas katil di asrama merenung keputusan,apakah yang aku buat ini?? Kenapa bukan aku yang ditentukan mendapat lurus di atas slip??Mengapa aku tidak mampu menyorak gembira seperti kawan-kawan lain yang lurus di atas slip?? Bagaimana mampukah aku menghadapi detik menghadap orang-orang yang akan bertanya 'Ha macam mana result??'

Maka daku mohon kepada Tuhan agar memberi kekuatan dan ketenangan di hati ini... Menunjukkan hikmah yang tersurat dan tersirat pada diri ini... Mempasakkan keyakinan di dalam jiwa ini,bahawa bukan aku tidak mampu jadi yang terbaik selepas ini...

Lalu daku tergerak untuk melihat dari suatu sudut,orang yang mendapat 11A+/11A pun sebenarnya pening memening hendak menentu masa depan..Tak memilih yang terbaik,rugi...Tersilap memilih yang disangka terbaik,pun rugi....Tak pilih apa-apa,bodohlah tu....Aku memusing pula jangka sudut pandangan aku kepada orang yang mendapat 9A/10A....Aduh,lagi kasihan kepada mereka yang tidak menonjol [baca: perform] dalam subjek wajib cemerlang seperti Chemistry (kalau nak ambil medic/engineer) atau English (kalau nak pergi oversea)...Mungkin ada rahsia lain yang Tuhan ingin tayangkan pada mereka suatu masa nanti...

Maka daku menyusun kembali pecahan-pecahan hati tadi dan melekatkan dengan gam husnuzhon kepada Allah,sambil membasahkan lidah mengucap Alhamdulillah...Karena Dia telah menunjukkan jalan masa depan yang patut aku pilih...Walaupun tanpa keputusan yang lurus di atas slip..

Mungkin karena dosa-dosa silam daku semasa menjalani kehidupan seorang calon SPM dahulu menjadi karma,dan Tuhan ingin menunjukkan bahawa belum cukup lagi kebaikan dan amal ibadat yang daku lakukan....Mungkin Tuhan ingin mengajar daku bahawa keputusan yang lurus mungkin akan membuatkan daku lupa diri,riak,berlagak dan semakin jauh daripada Dia...

Hujan badai bukan penghalang untuk kita berdiri dengan macho~

Oleh itu Dia telah menetapkan begini buat daku,mungkin begitu juga buat kamu...Apa yang pasti, jangan menjadikan SPM yang tidak lurus penggelap masa hadapan..Jadikanlah ia permulaan kita mengenal Tuhan...Mencari ilmu dan makrifat agar terasa hidup ini berTuhan... Lurus atau tidak keputusan di atas slip itu,bawalah ia sebagai bekal permulaan perjalanan kehidupan menuju masa hadapan selepas ini...

Pasti tidak mudah,pasti lebih susah...Masa hadapan,bukan perkara main-main.... Perlukan akal fikiran dan kemampuan membuat keputusan dengan matang dan beriman...Justeru jadikanlah kisah silam kita dahulu sebagai bingkisan pengalaman perjalanan cari Tuhan..Salah silap dahulu adalah pengajaran untuk persediaan kepada kehidupan yang lebih matang...

Sahabat-sahabat daku,amat menggembirakan..Nyata ukhwah tidak dibezakan dengan keputusan lurus atau tidak di atas slip,tetapi saat dan momen menjalani tarbiyah dan dakwah bersama itu yang menjadi tali pengikat kasih sayang dan mahabbah kerana Allah...Ya,kita pernah bergaduh, berbalah,  bermasam muka,berkutuk-kutukan,namun kita mampu berbaik semula..Kerana kita kan sahabat~

Sementara Tuhan masih beri masa,mulakan perjalanan masa depan kita dengan keputusan di slip itu,menjadikan kita lebih mengenal Rabb Yang Maha Berkuasa...Biar keputusan di slip itu,bawa kita sampai syurga!!

-Wallahu'alam-

No comments:

Post a Comment